Sabtu, 18 Ogos 2012

MAMA... DIPENGHUJUNG JALAN AKU DAPAT KEAMPUNAN MAMA...

Mama….ﺍﻠﺳﻼﻡ ﻋﻟﻴﻜﻢ ﻮﺮﺤﻤﺔ ﺍﻠﻠﮫ ﻮﺒﺮﻜﺎ ﺗﻪ

Sudah hampir sebulan Ramadhan berlalu, selama atu jua kedikita meliat dan menantang kediaku sama keluargaku. Alhamdulillah Ma…, kami dapat gagahi dalam menjalani puasa ani biarpun masih terasa ketidak hadiran Mama bersama kami.

Mama…,
Biarpun tiap kali sungkai, banyak makanan yang tesedia, tapikan Ma…, satu pun inda dapat menyamai dengan penyungkaian yang pernah kita sediakan untuk kami sekeluarga. Aku sebenarnya tais liur kan makan nasi bungkus yang kita buat. Nasi campur pusu dan talur dadar diatasnya, kemudian kita bungkus pakai daun nyirik.

Masaku merista arah anak-biniku kan Ma…, iatah Si Aidil masih ingat masa tahun lapas, kedikita ada membatai kami dengan nasi bungkus untuk penyungkaian. Waktu atu kami lapas melawat biskita di kampong. Iatah ngam waktu atu sungkai udah, kami masa atu di Supa Save di Beribi. Jadi dalam kereta tah kami sungkai anak-beranak. Nasi bungkus atu tah jadi penyungkaian kami.

Mama…
Mungkin, di dalam bulan Ramadhan ani, kedikita sudah meliat dan menantang siapa aku sebenar-benarnya. Dan mungkin baru kedikita tahu apa yang kualami selama ani. Segala kesulitan dan kepayahanku untuk seiring sama adi beradiku bekumpul bersama biskita. 

Dan… pasal atulah kadang-kadang aku inda telawat biskita di kampong. Inda ku lupa Ma… waktu atu, aku inda tebagitahu kedikita yang aku inda jadi ke kampong. Masa atu kedikita sudah memasakkan makananku. Mengalir air mata kedikita waktu atu Ma…. Tapi… sesiapa pun inda tau, dan inda akan tau masalahku waktu atu. Biarlah masalahku atu, aku seorang saja tau, dan membiarkan masa yang kulalui bersama rasa berdosaku arah kedikita.

Waktu atu kedikita marah banar kan kediaku. Aku inda menyalahkan kedikita Ma… memang rasa hati kedikita kan mau anak-anak kita bekumpul di kampong pada hari atu, tapi aku saja yang inda ada. Aku ada masalah waktu atu Ma… dan kuterima segalah kemarahan kedikita arahku. Lapas atu, aku datang sujud dikaki kita meminta ampun atas kesalahanku menyebabkan kedikita menagis. Ampunkan aku Mama… 

Alhamdulillah, waktu atu jua kedikita dapat memberi ampun arahku dan memahami masalahku. Mama… kitalah antara segelintir insan yang terbaik dalam hidupku.

Kita tau Ma…,
Masa hari Khamis lapas, 27 Ramadhan, Alhamdulillah aku dapat membawa Bapa tidur di rumahku Ma…  Sebenarnya sudah lama rancangaku kan membawa Bapa tidur di rumahku, ganya baru ani aku dapat membawa ia ke rumah. Atupun selepas semuannya sudah hampir sempurna. Mun kita masih ingat kan Ma… macam mana keadaan rumahku waktu kali terakhir biskita tidur arahku. Masani, Alhamdulillah, selesa jua sikit. Mungkin ani caraku untuk meringankan beban anak-anak kedikita dalam memaduli Bapa.

Iatah kan Ma… masa aku mengaga Bapa dari kampong lapasku balik keraja, aku Tanya Bapa, apa kan dimakannya. Sebenarnya biniku sudah memasak untuk penyungkaian kami sama Bapa. Ganya kata Bapa, ia kan mau makan sup sayur. Syukur jua waktu kami sampai di rumah, biniku alum memasak sayur. Jadi aku masakkan tah Bapa sup sayur.

Alhamdulillah Ma… masa kami makan, habis nasinya Bapa ah, lapas atu, mengaut ia lagi sup sayur dimangkuk lain. Makan ia lagi Ma... Mudah-mudahan nyaman makan Bapa waktu atu. Atulah kali pertama aku memasakkan Bapa. Dan seharusnya kedikita pun duduk disana makan sama-sama kami. Makan masakan yang aku masak.

Insya Allah, ada lagi tu nanti aku melagau Bapa tidur di rumah tu.

Mama…
Insya Allah… esok, akan kucuba “menghantar” kedikita balik ke tempat kedikita. Memang niatku untuk ke pusara kedikita pada penghujung Ramadhan Ma..  tandaku menghantar kedikita balik ke “rumah” kedikita. Atu lah caraku untuk memuliakan kedikita selepas sebulan bulan Ramadhan kedikita datang melawat kediaku sekeluarga.

Mama… sembah salam doaku untuk Mama di penghujung Ramadhan ani. Mudah-mudahan kedikita akan sentiasa mendapat rahamt dan hidayah dari Allah s.w.t. bersama orang-orang yang beriman dan bertakwa.  Amin… Al-Fatihah……


ﻮﺍﻟﺳﻼﻢ
Dari anak Mama yang inda rela Mama “balik sendiri”…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan